Sifat Protektif Teh Hijau Terungkap

Minum teh hijau secara teratur bisa melindungi otak terhadap perkembangan Alzheimer dan bentuk demensia lain, demikian menurut penelitian terbaru oleh para ilmuwan di Universitas Newcastle.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal akademis Phytomedicine, juga menyarankan bahwa obat Cina kuno ini dapat memainkan peran penting dalam melindungi tubuh terhadap kanker.

Dipimpin oleh Dr. Ed Okello, tim Newcastle ingin tahu apakah sifat protektif teh hijau masih aktif begitu teh telah dicerna.

Pencernaan adalah sebuah proses penting yang memberi tubuh kita nutrisi yang kita butuhkan untuk bertahan hidup. Tapi, kata Dr. Okello, meskipun asupan yang masuk ke dalam mulut kita secara umum mengandung sifat yang meningkatkan kesehatan, kita tidak bisa menganggap senyawa tersebut akan bisa terserap oleh tubuh.

“Apa yang benar-benar menarik tentang studi ini, kami menemukan bahwa bila teh hijau dicerna oleh enzim dalam usus, zat kimia yang dihasilkan sebenarnya lebih efektif terhadap pemicu utama pengembangan Alzheimer daripada bentuk teh yang tercerna,” jelas Dr. Okello, yang berbasis di Sekolah Pertanian, Pangan dan Pembangunan Pedesaan di Universitas Newcastle.

“Selain itu, kami juga menemukan bahwa pencernaan senyawa ini memiliki sifat anti-kanker, secara signifikan memperlambat pertumbuhan sel tumor yang kami gunakan dalam percobaan kami.”

Sebagai bagian dari penelitian ini, tim Newcastle bekerjasama dengan Dr. Gordon McDougall dari Group Produk Tanaman Pangan dan Mutu di Skotlandia Crop Research Institute di Dundee, yang mengembangkan teknologi yang mensimulasikan sistem pencernaan manusia.

Hal inilah yang memungkinkan tim riset menganalisis sifat protektif dari produk pencernaan.

Dua senyawa yang diketahui memainkan peran penting dalam perkembangan penyakit Alzheimer – peroksida hidrogen dan protein yang dikenal sebagai beta-amiloid.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa senyawa yang dikenal sebagai polifenol, terkandung di dalam teh hitam dan hijau, memiliki sifat pelindung saraf, mengikat dengan senyawa beracun dan melindungi sel-sel otak.

Ketika ditelan, polifenol terpecah untuk menghasilkan campuran senyawa dan inilah yang diuji oleh tim Newcastle dalam penelitian terbaru mereka.

“Inilah salah satu alasan mengapa kami harus berhati-hati ketika kami membuat klaim tentang manfaat kesehatan dari berbagai makanan dan suplemen,” jelas Dr. Okello.

“Ada bahan kimia tertentu yang kami tahu akan bermanfaat dan kami bisa mengidentifikasi makanan yang kaya manfaat, namun apa yang terjadi selama proses pencernaan sangat penting untuk mencari tahu apakah makanan ini benar-benar melakukan kegunaannya bagi kita.”

Dengan melakukan percobaan di laboratorium menggunakan model sel tumor, mereka memasukkan sel ini pada konsentrasi yang berbeda-beda dari racun yang berbeda dan senyawa teh hijau yang tercerna.

Dr. Okello menjelaskan, “Bahan kimia tercernanya melindungi sel, mencegah racun dari menghancurkan sel-sel ini.

“Kami juga melihat bahwa mereka mempengaruhi sel-sel kanker, secara signifikan memperlambat pertumbuhan mereka.

“Teh hijau telah digunakan dalam pengobatan tradisional Cina selama berabad-abad dan apa yang kami miliki di sini memberikan bukti ilmiah mengapa hal itu mungkin efektif terhadap beberapa penyakit utama yang kita hadapi saat ini.”

Langkah berikutnya adalah mengetahui apakah senyawa yang bermanfaat ini dihasilkan selama proses pencernaan manusia yang sehat setelah relawan mengkonsumsi polifenol teh. Tim riset ini telah menerima dana dari Biotechnology and Biological Sciences Research Council (BBSRC) untuk penelitian lebih lanjut.

Dr. Okello menambahkan, “Jelas ada banyak faktor yang secara bersamaan memiliki pengaruh terhadap penyakit seperti kanker dan demensia – pola makan yang baik, banyak berolahraga dan gaya hidup sehat, semuanya penting.”

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s